Watergeus, Julukan Pang Nanggroe yang Diberikan Belanda

    19
    0

    PANG Nanggroe yang mengawini janda Chik Tunong, Cut Meutia, telah menasbihkan dirinya untuk syahid melawan Belanda. Sejak keduanya menikah, Belanda kerap dibikin pusing hingga harus mengejarnya ke hutan belantara.

    Sejak menggantikan peranan Chik Tunong sebagai suami Cut Meutia, Pang Nanggroe terus menerus melancarkan serangan kepada Belanda. Ia berhasil menyerang kereta api milik Belanda sebanyak dua kali, menembaki kereta api sebanyak lima kali, menyerang bivak Lhoksukon dua kali, dan penyerangan dengan klewang terhadap perwira Belanda sebanyak lima kali. Semua aksinya tersebut berhasil dilakukan dalam rentang waktu tiga bulan.

    Ia juga berhasil merusak rel kereta api sebanyak 22 kali dan menyabotase tiang telepon sebagai jalur komunikasi Belanda sebanyak 54 kali, dalam waktu yang sama.

    Pang Nanggroe juga berhasil mendarat dengan perahu lewat laut saat masuk ke institusi sipil Belanda di Idi untuk merampas senjata. Belanda kemudian menjulukinya sebagai Watergeus Aceh. Watergeus adalah julukan untuk perampas Den Briel dalam perang Belanda-Spanyol tahun 1572.[]

    Baca juga:

    Sejarah Aceh 26 September; Dari Medali Kehormatan Hingga Gugurnya Pahlawan