Soal konflik Sabah, umat muslim Manila protes Presiden Filipina

PARA pengunjuk rasa memadati lokasi dekat istana kepresidenan di Manila dan menuding Presiden Benigno Aquino III mengabaikan warga muslim Filipina diburu hingga tewas oleh tentara Malaysia.

Sekelompok warga negara itu, disebut berjumlah 200-an orang, ditembaki dengan serangan udara dan mortir dari darat Selasa (5/3) kemarin setelah beberapa insiden meletup menewaskan 27 orang akibat klaim atas wilayah Sabah di Malaysia.

"Kepada Perdana Menteri Malaysia Najib Razak, Muslim memerangi Muslim dan menumpahkan darah sesamanya, sangat bertentangan dengan agama Islam," teriak Sharif Juhur Hali, yang memimpin aksi protes di luar istana presiden di Manila.

"Mohon jangan gunakan kekerasan untuk mengatasi konflik Sabah dan ambil langkah yang benar untuk berembug dengan damai."

Selain warga muslim, kalangan pegiat disebut pula terlibat aksi demo ini. Mereka juga berharap PBB akan turun menengahi perseteruan, tulis kantor berita Associated Press.

Rumah ke rumah

Di lokasi bentrok Rabu (6/3) ini tentara Malaysia memburu anggota klan asal Sulu, Filipina ke rumah-rumah dan wilayah yang sempat diduduki para pendatang dalam konflik tiga pekan di negara bagian Sabah.

Senjata berat diturunkan pasukan Malaysia ke lokasi konflik di Sabah.

Selasa (5/3) kemarin tentara Malaysia meluncurkan serangan terhadap kelompok pendatang tersebut dengan mengerahkan tentara darat dan udara melalui serbuan pesawat jet.

Namun seorang juru bicara untuk kelompok 200-an warga Filipina di tempat itu yang mengklaim wilayah konflik merupakan bagian dari Kesultanan Sulu, mengatakan berhasil menghindari serangan.

Konflik berdarah ini telah menewaskan 27 orang dan dua negara sudah mendapat tekanan agar segera menyelesaikan krisis dengan cara damai.

Warga Filipina yang berkonflik ini mendarat di desa pantai di Distrik Lahad Datu Sabah bulan lalu, mengaku wilayah itu merupakan bagian dari kesultanan mereka di Sulu, Filipina Selatan.

Para pendatang mengaku sebagai anggota Angkatan Bersenjata Kesultanan Sulu dan merupakan keturunan dari penguasa Sulu di wilayah selatan Filipina yang menguasai sebagian wilayah Pulau Kalimantan selama berabad-abad dan kini menuntut pemerintah Malaysia agar membayar biaya sewa untuk tanah mereka.

Sejak meletusnya kekerasan antar dua pihak, di dua lokasi dalam tiga insiden, delapan anggota tentara Diraja Malaysia tewas sementara dari kubu pendatang 19 tewas.

Pejabat Malaysia mengatakan Selasa malam dalam operasi serbuan hari itu mereka tidak menemukan satu pun anggota klan.

"Tindak lanjutan dan pencarian dari rumah ke rumah" dilangsungkan Rabu (6/3) kata kantor berita Malaysia, Bernama. | sumber: bbc indonesia

  • Uncategorized

Leave a Reply