Sineuk Jaroe Tunyok Gob, Peut Aneuk Jaroe Tujok Ateuh Droe

APA KAOY: Assalamualaikum, Polem. Mengapa pula kemarin Polem mengubah janji deungon saya?

POLEM: Oman…, hai Apa Kaoy bak meutuah. Ulontuan lakee meu’ah beu rayeuk that, kemarin saya dipaksa ajak oleh Mak Sinyak jak meukat kacang reuboh bak acara kompanye di lapangan.

APA KAOY: Bakbudik…, ternyata Polem suka juga menonton acara kampanye Pilkada, ya ?

POLEM: Saya hanya menemani Mak Sinyak jualan kacang rebus, hai Apa Kaoy. Bukan hanya kemarin, sudah banyak tempat kompanye dari berbagai kandidat pasangan Gubernur, Bupati dan Walikota saya ikut menamani Mak Sinyak jualan kacang rebus. Sudah banyak sekali nyang saya dengar dari para kandidat atawa para juru kompanye.

APA KAOY: Teuma pue haba jipra’k dum, kon neuci calitra meu bacut bak lon ?

POLEM: Hahaha…, macam-macam mareka bilang hai Apa Kaoy bak meutuah. Kadang-kadang na haba nyang hana pantah ta calitra.

APA KAOY: Contohnya apa ? Coba Polem sedikit.

POLEM: Ini saya calitra nyang pantah-pantah saja dulu, ya ? Hamper semua kandidat bilang tujuannya untuk membangun Aceh ke depan nyang lebih baek, untuk mensejehterakan rakyat, untuk menumpas koruptor.

APA KAOY: Itu tujuan baik, pantah kita dukung. Berarti semua kandidat punya tujuan baik untuk membangun dan membela nangroe, untuk membela rayat. Jadi kenapa pula sering kita dengar masih adanya saling pukul, saling bunuh, saling hajar dan saling caci baik antara massa pendukung atawa sesasama para kandidat? Jadi timbul pertanyaan dalam benak kita, mungkin juga orang lainya, apa atawa siapa sebenarnya nyang mareka bela?

POLEM: Nyan bek neutanyong bak lon hai Apa Kaoy bak meutuah. Tapi kalau soal maki – memaki, saleng peugah ureung laen brok droe nyang paleng get, itu tidak usah heran terjadi h dr kompanye Pilkada kali, hai Apa Kaoy. Hamper semua kompanye nyang saya hadiri sering saya dengar masing-masing peugah gob brok, hana pah, droe nyang paleng get.

APA KAOY: Tapi tak perlu pusing hai, Polem. Karena Nek Tu kita dulu sudah sering berkata dalam hadih maja tentang orang nyang deumikian, “ Sineuk jaroe tujok ateuh gob, Peut aneuk jaroe tujok ateuh droe “. Berarti kalau seseorang itu sering berkata bahwa orang lain tidak baik, mungkin saja terjadi dialah sebenarnya nyang tidak baik.

POLEM: Meunurot droeneuh Apa Kaoy, kalau kita melihat sampai deungon hari ini bahwa hamper semua kompanye setiap kandidat ada nyang sangat ramai dan ada pula nyang hanya sedikit massa nyang hadir, siapa nyang akan menang dalam pemilihan nanti ?

APA KAOY: Tidak boleh meunurot saya, tidak boleh meunurot Polem dan tidak boleh meunurot siapa-siapa. Karena nyang menentukan pilihannya adalah rakyat. Soal ramai datang ke kompanye itu masing-masing orang juga punya kepentingan sendiri. Ada nyang datang hanya karena ingin menikmati hiburan di pentas kompanye, ada nyang datang hanya karena ingin mendengar kandidat itu bilang apa untuk kandidat lain, dan mungkin saja masih banyak kepentingan lain menghadiri kompanye.

POLEM: Berarti mungkin tepat lagee Apa Kaoy peugah baroesa, jinoe jeut peugah-peugah nyoe peugah jeh, ikot kompanye nyoe ikot kompanye jeh. Asai troh lam bilek pencoblosan bek meubalek hate.Culok aju meunurot kheun hate droe maseng-maseng.

APA KAOY:  Hahaha…., Memang tepat. Maka lon peugah uroe nyan, “ Boh jok boh beulangan, Watee ka troh baro taboh nan “.  Sudahlah, Polem. Hari makin siang, tidak tak boleh banyak lalai. Mari kita berang ke tempat kerja. Ini hiem dari saya untuk para aneuk keumuen kita hari ini:

Binatang nyan meunyo jipok ureung meupula pingkui
Tapi oh watee jijak sabe jiteukui
Nah, apakah jawabannya ?

Hiem edisi nyang lalu :

Hiep hop
Si leuphop raya mata
Lheuh geuculok lam takue
Su meu’u-‘u jiplueng meutaga
Jawabannya adalah : Moto atawa keureta

 

  • Uncategorized

Leave a Reply