Samadiyah keu Abu Panton

TGK IMUM : Alhamdulillah, Deungon izin Poteuh Allah, geutanyoe masyarakat gampong nyoe ka troh meukeusud untuk tameuseudeukah samadiyah atawa tahlilan keu sidroe ulama Aceh nyang ka geutinggai geutanyoe.

APA KAOY: Beutoi, Teungku. Dan ternyata ide kita  ini mendapat sambutan baik dari seluruh masyarakat gampong kita. Sebenarnya banyak orang ingin adakan kegiatan semacam ini, hanya saja perlu seseorang nyang menggerakkan pertama.

POLEM: Saya kenal deungon Abu Panton. Bahkan suatu waktu dulu saya pernah shalat Jum’at di Panton Labu dan beliau nyang jadi khatibnya. Tapi saya lupa nama leungkap Abu Panton itu.

TGK IMUM: Sebelum kita mulai samadiyah tadi kan sudah saya perjelas bahwa nama lengkapnya adalah Teungku Ibrahim Bardan.

APA KAOY: Apa juga tadi Polem ikuti samadiyah deungon sangat khusyuk?

POLEM: Waktu ikut samadiayah tadi saya sudah ingat. Apa Kaoy macam tak tau saja, tadi kopinya kurang pas. Kalau kopi kurang pas, saya sering lupa ingatan. Tapi seukarang ada satu lagi pertanyaan saya, Abu Panton itu kan bukan orang gampong kita, jadi mengapa kita samadiyah untuk beliau?

APA KAOY: Hahaha, alahai Polem bangai. Tidak naik pikir saya untukmu. Ka hana neujak beut uroe jeh, meudeh jinoe beukayem neudeungo dakwah. Nyan keuh droeneuh, kadang  meu khutbah Jumat  jareung neudeungo, nyoe? Neujaweub le droeneuh siat Teungku Mudin, jeut meuphom bacut rakan lon nyoe.

POLEM : Apa Kaoy jangan marahlah. Saya kan bertanya untuk lebih mengetahui, untuk menambah wawasan saya. Kalau nanti orang lain bertanya saya bisa jawab.

TGK IMUM: Abu Panton adalah salah satu ulama besar di nanggroe kita, adalah guree bagi kita semua.  Jadi orang gampong mana pun beliau,  mau orang Singkil, mau orang Simeulu, mau orang Takengon, atau mau orang Inggris sekalipun, sebagai orang yang telah berjasa mencerdaskan bangsa, sebagai salah satu ulama kebanggaan orang Aceh, sudah sepatutnyalah kita memberi sesuatu apa nyang mampu kita berikan.

APA KAOY : Nyan ka meuho, Polem? Dan lagi, meunurot nyang kita pahami, bahwa ulama itu adalah juga peunasehat bagi umara. Maka di jaman Kerajaan Aceh dulu, seorang raja atau sultan dalam menjalankan roda pomeurintahan, ulama sangat berperan.

TGK IMUM: Kita doakan saja semoga pemimpin-pemimpin kita sekarang adalah pemimpin nyang selalu dekat deungon ulama.[]

  • Uncategorized

Leave a Reply