Saleum dan Doa Keu Syedara Tangse

APA KAOY: Alhamdulillah hai Polem bak meutuah, syedara-syedara kita nyang seudang menghadapi musibah banjir bandang di Tangse paling tidak kini sedikit merasa lega. Secara bahu-membahu syedara-syedara kita nyang lainnya juga banyak ke sana membantu baik secara moril maupun materi. Ada dari Pomeurintah daerah, DPRnya, TNI, Polri, orang-orang mantan GAM, mahasiswa dan berbagai kelompok masyarakat lainnya.
POLEM: Dan kita di sini juga merasa lega dan terharu karenanya. Jadi seperti janji  kita kemarin, hari ini kita sama-sama membaca hikayat  “Saleum Dan Doa Keu Syedara Tangse” nyang Apa Kaoy tulis sewaktu keujadian banjir bandang Tangse bulan maret tahun lalu. Apakah ada Apa Kaoy bawa hikayatnya?

APA KAOY: Sekecil apapun janji itu tetap adalah utang. Nyoe pat, keudroeneuh si’on keu lon si’on. Ta baca saboh baet sapo, meugantoe-gantoe deungon irama agu meukisah. Droeneuh nyang peuphon, Polem.
POLEM: Oke, Apa kaoy. Saya mulai.
Salam alaikum kaom syedara / Tuha ngon muda nyang na di Tangse / Saleum ngon doa kamoe di banda / Bandum syedara mulia hate 

APA KAOY: Ban kamoe deungo haba beurita / Badan sang geumpa hate sang reule / Cobaan Allah ateuh syedara / Teuka ie raya dari gle tangse
POLEM:  Bak tanggai siblah dalam buleun lhee / Uroe pih teuntee jeumeuat nyata / Dua ribee siblah thon pih ka teuntee / Le that bak kayee jitron dari gle

APA KAOY: Ie pih meugrum-grum jiron dum kayee / Seureuta batee bandum asoe gle / Rumoh lam gampong han peu ta kira / Habeh dum jiba buet ie badee gle
POLEM:  Nyang hanco rumoh deungon hareuta / Han ek ta kira sayang bukon le / Nyang leupah seudeh ladom syedara / Ladom keuluarga nyawong hana le

APA KAOY: Geutanyoe udep wahee syedara / Beu rayeuk saba di dalam hate / Ureung hana le nyang woe Tuhan / Allah bri seunang ta lakee doa
POLEM: Ya Ilahi wa Ya Rabbi / Keu kamoe neu bri troh ban pinta / Syeadara kamoe nyang ka geu ili
Ya Allah Neubri teumpat mulia

APA KAOY: Korban beuncana nyang mantong udep / Bek Neubri saket  e…Ya Rabbana / Iman beu kuat bek sosah udep / Raeuseuki beu sep  e….Ya Rabbana

POLEM: Bakbudik…,neukalon keuh ureung nyoe dum hai Apa Kaoy bak meutuah, ternyata mareka ini sudah berkerumun di sekitar kita. Oh, ini ada Pak Sugimin lagi. Memangnya Bapak mengerti hikayat nyang barusan kami baca? Hai, Dolah. Hikayat ka seuleusoe kamoe baca, peu ka sangak lom di sinoe? Ka jak boh kupi tamah keu kamoe saboh sapo treuk.

DOLAH: Beres, Polem. Pak Sugimin juga mau tambah kopi?
PAK SUGIMIN: Boleh juga, Dolah. Begini, Polem.  Untuk bercakap-cakap dengan bahasa Aceh memang saya belum lancar. Tetapi mendengar hikayat yang Polem dan Apa Kaoy baca tadi saya paham.

POLEM: Mana ada. Kalau memang Pak Sugimin paham isi hikayat tadi tentang apa, hayo? Hehehe…
PAK SUGIMIN: Itu tadi menceritakan tentang bagaimana dahsyatnya banjir bandang Tangse yang terjadi pada 11 Maret 2011 yang lalu. Banyak rumah, sawah, kebun serta korban jiwa dalam peristiwa itu. Dalam hikayat itu Apa Kaoy dan Polem mengirim salam dan doa serta mengharapkan kesabaran dan ketabahan mereka menghadapi cobaan Alloh.

APA KAOY: Beutoi seukali itu, Pak Sugimin.  Nyan na neu deungo, Polem? Walaupun Pak Sugimin ini orang yang berasal dari Jawa Tengah dan belum sampai setahun tinggal di Aceh, tapi beliau sudah mengerti bahasa Aceh. Pakon cit para aneuk keumuen kita nyang dua minggu jak meuranto u Jawakarta ban woe u gampong basa Aceh ka meukeulidoe? Sang-sang ek keube hana turi le.hahaha
PAK SUGIMIN: Mendengar hikayat tadi saya benar-benar terharu bercampur sedih. Betapa tidak, belum sampai setahun saudara-saudara kita di Tangse mengalami banjir bandang, bencana yang sama kini datang lagi menimpa mereka.

APA KAOY: Dulu pernah terjadi juga di Aceh Tamieng, di Aceh Tenggara  dan baru-baru ini juga di Aceh Tengah dan kemudian ini di Tangse lagi, setelah mereka rasakan setahun yang lalu.
POLEM: Dan besok atau lusa entah di mana lagi menimpa kita atau saudara-saudara kita dengan bencana banjir bandang seperti itu. Bapak Sugimin kan wartawan? Tolonglah tulis beurita banyak-banyak tentang itu, tentang toke-toke  besar   nyang membangun usaha penebangan kayu di hutan-hutan Aceh agar mareka menyayangi sedikit manusia lain yang menerima akibat dari perbuatan usaha mareka.

APA KAOY: Beutoi itu, Pak Sugimin. Tolong tulis banyak-banyak tentang itu, tentang toke-toke nyang membuka usaha tambang di Aceh agar jangan merayu lagi Pemimpin negeri kami untuk mengeluarkan izin tambang. Dan tolong tulis juga sering-sering tentang Pemimpin negeri ini agar jangan lagi gampang sekali mengeleluarkan izin tambang dan izin penebangan hutan dengan dalih apapun.
PAK SUGIMIN: Demi kita dan saudara-saudara kita serta cucu-cucu kita kelak, Insya Alloh akan saya tulis tentang itu semua dengan yang sebenar-benarnya.

APA KAOY: Kalau begitu kita sudahi dulu obrolan kita hari ini. Matahari pun semakin naik, mari kita berangkat ke tempat kerja masing-masing. Namun seblum kita bubar untuk hari ini saya juga sudah siapkan satu hiem untuk para aneuk keumuen kita. Ini dia hiemnya:

Bak jih di gle boh jih di la’ot
Kayem meusangkot sinoe di banda
Nah, apakah jawabannya?

Hiem edisi yang lalu:
Jijak meuranjoe-ranjoe
Jime lham saboh sapo
Jawabannya adalah: Itek

  • Uncategorized

Leave a Reply