Rupiah melemah Rp 100, beban subsidi BBM tambah Rp 3,5 triliun

PELEMAHAN nilai tukar rupiah benar-benar mengkhawatirkan. Tidak hanya berdampak pada kinerja pasar modal, terpuruknya rupiah juga berimbas ke pengelolaan anggaran negara.

Khususnya dari pos subsidi bahan bakar minyak (BBM). Sejauh ini, Indonesia masih mengandalkan impor minyak dari negara lain. Jika dolar menguat, kebutuhan anggaran untuk impor minyak semakin besar.

Pengamat Minyak dan Gas dari Reformainer Institute Khomaidi Notonegoro mengatakan, setiap Rupiah melemah Rp 100, terjadi penambahan alokasi anggaran subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM) sekitar Rp 3,5 triliun.

"Kalau asumsinya Rp 9.300 menjadi Rp 9.600 terus jadi Rp 300 melemahnya, nah itu tinggal dikalikan Rp 3,5 triliun tambahan subsidi BBM-nya saja," ujar Khomaidi usai diskusi di UIN Syarif Hidayatullah, Rabu 12 Juni 2013.

Senada dengan Khomaidi, BPH Migas juga menyatakan hal yang sama. Melemahnya rupiah sangat berpengaruh terhadap industri Migas.

"Pasti, asumsi makro termasuk nilai. Kalau nilai berubah tentu berubah termasuk subsidi pemerintah," ujar Komisioner BPH Migas Ibrahim Hasyim.

Seperti diketahui, beberapa hari terakhir, kinerja rupiah kian merosot. Bahkan, rupiah mendekati level Rp 10.000 per USD. Dewan gubernur Bank Indonesia semalam menggelar rapat mendadak. Salah satu keputusannya adalah mengeluarkan kebijakan moneter baru selain intervensi di pasar valas.[] sumber : merdeka

  • Uncategorized

Leave a Reply