Protes PPI Jerman: DPR Seperti Orang Kampung

JAKARTA – Kunjungan kerja anggota Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat ke Jerman ditolak Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) di Jerman dan Nahdlatul Ulama (NU) cabang istimewa Jerman. Aksi penolakan tersebut disampaikan dalam pertemuan di Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Berlin.

Penolakan pelajar Indonesia terhadap kunjungan DPR itu diunggah ke YouTube. Awalnya, Wakil Ketua Komisi I DPR dari Fraksi Partai Demokrat yang memimpin rombongan, Hayono Isman, memperkenalkan satu per satu anggota Dewan, seperti Tantowi Yahya, Yorris Raweyai dari Fraksi Partai Golkar, dan Vena Melinda Fraksi Demokrat.

Giliran sesi pertanyaan, pelajar justru membuat pernyataan sikap menolak kedatangan DPR. "Saya melihat anggota Dewan selalu merepotkan KBRI yang kerjanya bukan hanya melayani anggota Dewan dan keluarga," kata pelajar yang mewakili PPI. "Kami juga melihat kedatangan anggota Dewan selalu berjemaah dan berbondong-bondong bersama istrinya." 

"Kami melihat kunjungan Bapak-Ibu yang berbondong-bondong ke luar negeri ini seperti orang kampung. Sangat energik dan bersemangat. Apalagi kalau ada produk baru di sini. Kayak anak kecil yang memamerkan di Indonesia punya mainan baru. Bangga sekali," katanya.

PPI juga mempertanyakan urgensi studi banding ke Jerman. "Buat apa datang jauh-jauh bawa istri pula, capek-capek, apalagi dengan buang uang rakyat," katanya. "Melihat rendahnya urgensi kedatangan kali ini yang telah menghabiskan dana Rp 3,1 miliar, kami PPI di Jerman bersama dengan PPI Berlin dan Nahdlatul Ulama cabang istimewa Jerman menolak kedatangan Bapak-Ibu bersama keluarga." | sumber: tempo.co

  • Uncategorized

Leave a Reply