Penyidik dan Pegawai KPK Diteror

Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Bambang Widjojanto mengatakan lembaganya membentuk tim untuk menelusuri teror yang diterima penyidik dan karyawan KPK berkaitan dengan penyidikan kasus dugaan korupsi yang diduga dilakukan Kepala Lembaga Pendidikan Kepolisian Komisaris Jenderal Budi Gunawan. Melalui tim itu, KPK meneliti serangkaian teror yang diarahkan ke KPK.

"Fakta-fakta teror itu sedang kami teliti lebih lanjut, kami sudah membentuk tim dan pada saatnya akan kami beri tahu kepada publik," kata Bambang di Pusat Perfilman Haji Usmar Ismail, Jakarta Selatan, Rabu, 11 Februari 2015.

Seorang pegawai KPK mengungkapkan beberapa penyidik KPK mendapat teror terkait dengan penyidikan korupsi Budi Gunawan. Teror disampaikan lewat pesan pendek, telepon, hingga berkali-kali dibuntuti saat pulang. "Salah satu pesan yang disampaikan adalah pembunuhan," kata sumber itu. Menurut dia, teror tak hanya menimpa penyidik, tapi juga keluarganya.

Sumber yang sama mengatakan bukan hanya penyidik yang diteror, melainkan karyawan lain, termasuk karyawan dari Biro Hukum KPK. Saat ini, tim dari Biro Hukum sedang melawan tim pengacara Budi Gunawan di sidang praperadilan yang diajukan pihak Budi.

KPK menyangka Budi melanggar Pasal 12 a atau b, Pasal 5 ayat 2, Pasal 11, atau Pasal 12 B Undang-Undang Pemberantasan Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 KUHP. Sebab, dia diduga menerima gratifikasi dan suap saat menjadi Kepala Biro Pembinaan Karier Markas Besar Kepolisian pada rentang waktu 2003-2006.[]

Baca berita menarik lainnya di tempo.co

  • Uncategorized

Leave a Reply