Penasehat Hukum Ayah Banta Cs: Mereka Sakit Hati Pada Irwandi

Penasihat hukum ketujuh tersangka pelaku penembakan di Aceh, Ahyar, mengatakan, alasan utama aksi teror yang dilakukan kliennya karena sakit hati.

Tujuh orang ini, yakni Vikram alias Ayah Banta, Kamaludin alias Mayor, Jamaludin alias Dugok, Mansyur, Usria, Sulaiman, dan Mustakim, merupakan mantan pendukung Gubernur Aceh periode 2008, Irwandi Yusuf.

"Aksi penembakan yang mereka lakukan murni karena sakit hati pada Irwandi Yusuf," kata Ahyar saat ditemui di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin, 17 September 2012.

Pada masa kampanye sekitar tahun 2008, Vikram alias Ayah Banta merupakan pendukung Irwandi Yusuf. Bahkan Vikram adalah penyokong 70 persen dana kampanye Irwandi. "Setelah jadi gubernur, Irwandi seakan lupa pada pendukung-pendukungnya ini. Makanya mereka sakit hati," ujar Ahyar.

Vikram lalu mengumpulkan rekannya yang lain untuk melakukan aksi. Ahyar mengatakan, mereka terlibat dalam aksi penembakan di banyak lokasi di Aceh. 

Vikram sendiri berperan sebagai pemimpin kelompok. Saat ini, ia ditahan di rumah tahanan Mako Brimob. Adapun Kamaludin, Jamaludin, dan Mansyur berperan sebagai eksekutor. Mereka ditahan di rumah tahanan Bareskrim Mabes Polri. Sementara Usria, Sulaiman, dan Mustakim, yang berperan membantu aksi, ditahan di penjara Polres Jakarta Barat.

Ketujuh orang ini diagendakan akan menjalani sidang perdana di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada pukul 10.00. Namun, sampai berita ini ditulis, sidang belum juga mulai. Meski begitu, sudah terlihat pengamanan di Ruang Sidang MR. R. Wirjono Prodjodikoro. | sumber: tempo.co

  • Uncategorized

Leave a Reply