Mengatasi Patah Hati saat Diputuskan Kekasih Secara Tiba-tiba

Mengatasi Patah Hati saat Diputuskan Kekasih Secara Tiba-tiba

Putusnya jalinan asmara memang bisa membuat seseorang merasa sakit hati, apalagi jika hubungan tersebut berakhir secara tiba-tiba. Tentunya patah hati bisa semakin mendalam dan seolah sulit untuk disembuhkan.

Dalam penelitian yang dibuat oleh situs kencan online Elite Singles menyebutkan bahwa 76% orang yang sakit hati setelah putus dapat menyebabkan masalah emosional yang berat hingga masalah pada fisik. Namun, segala kegalauan pasti bisa diatasi dengan baik dan sehat. Psikolog dan pakar percintaan Michele O’Mara, Ph.D memberikan tips untuk bisa melewati patah hati karena putus cinta.

1. Putus Komunikasi
Ketika hubungan berakhir, maka cara terbaik untuk segera move on adalah dengan memutuskan komunikasi. O’Mara menjelaskan, penelitian menunjukkan bahwa ketika Anda berhubungan atau melakukan kontak dengan seseorang yang dicintai, maka tubuh akan bereaksi semakin terobsesi dengan orang tersebut. “Kamu menjadi sangat mengidamkan orang tersebut,” ujar pakar percintaan tersebut. Ia menyarankan untuk tidak menghubungi mantan kekasih 30 hingga 90 hari setelah putus.

2. Jauhi Media Sosial
Media sosial tidak membantu untuk mengurangi kesedihan, justru bisa membuat Anda semakin galau. Hal itu karena Anda tidak bisa menahan diri untuk tidak mengintip atau stalking akun media sosialnya. Menurut O’Mara paksa diri Anda untuk tidak membuka media sosial dan lebih baik bertemu dengan teman-teman, meskipun mungkin Anda tidak mood untuk bertemu banyak orang. Namun hal tersebut lebih baik dibanding harus membuka akun Twitter, Path atau Instagram.

3. Curhat dengan Bijak
O’Mara menjelaskan bahwa mengulang-ngulang cerita tentang kesalahan mantan kekasih dan bagaimana hubungan bisa berakhir bisa membuat kegalauan Anda semakin menjadi-jadi. Hal itu karena Anda akan terus mengingat-ngingat hal buruk tersebut. Untuk itu, curhatlah dengan bijak. Anda bisa cerita hal-hal apa saja yang ingin Anda lakukan setelah putus atau meminta pendapat teman tentang bagaimana cara untuk segera move on dari mantan kekasih.

4. Waspada dengan Perasaan Cemas yang Berlebihan
‘Penyakit’ setelah putus cinta biasanya adalah cemas yang berlebihan. “Satu hal yang sering dirasakan banyak orang setelah putus adalah perasaan tentang kehidupan selanjutnya,” ujar O’Mara. Setelah merasa kesepian, mungkin Anda akan berpikir bahwa akan hidup sendiri untuk selamanya. O’Mara mengatakan ketika sudah berpikir buruk segera ganti pikiran Anda dengan hal yang lebih positif dan tetap memiliki semangat untuk menjadi lebih baik lagi. Katakan pada diri sendiri bahwa ‘mungkin kesendirian akan berlangsung lama, tapi aku akan bangkit kembali.’

5. Jangan Buru-buru Punya Pacar
Tidak ada ukuran waktu yang tepat kapan Anda bisa memulai kencan kembali dengan seorang pria. Kuncinya adalah ketika Anda sudah benar-benar siap dan segala perasaan patah hati telah sembuh. O’Mara mengatakan banyak orang yang sudah memiliki kekasih lagi padahal dia belum kembali menjadi dirinya sendiri. Jika dipaksakan hubungan yang baru pun bisa hancur. Jadi, jangan terus menghitung sudah berapa lama Anda menjomblo, sebaiknya tenangkan diri dan kembalikan kepercayaan diri terlebih dahulu. | sumber : wolipop

Leave a Reply