Makmu beusare, ade beurata

APA KAOY :  “Ini h’iem saya khususkan keupada bapak wagub untuk menjawabnya. Kalau h’iem Apa Kaoy saja tidak bisa menjawab, bagaimana mungkin bapak wagub mampu menjawab seugala persoalan Aceh nyang luas ini. Hahaha” (ribuan penonton pun bertepuk tangan). Lalu saya lanjutkan, “Ini dia h’iemnya, // A jih sidroe // Adoe a jih sidroe// Keubeu na lhee boh // Kiban cara geubagi ade”, begitulah kata saya di atas panggung pertunjukan Festival Rapai pada Juni 2011 di lapangan bola kaki Lam Reung – Aceh Besar waktu itu. Wagub Aceh, Muhammad Nazar, nyang hadir pada malam penutupan acara Festival Rapai itu langsung naik ke panggung dan disambut deungon tepukan tangan riuh dari ribuan penonton.

POLEM : Peu teuma geujaweub le Wagub Muhammad Nazar watee nyan?

APA KAOY : “Jawaban h’iem itu menurut saya adalah geubagi rata saboh sapo,” begitulah dijawab oleh Wagub Muhammad Nazar, lalu riuh lagi tepukan tangan oleh penonton.

POLEM : Teuma beutoi peu nyang geujaweub le Pak Wagub nyan? Sedangkan ureung dua droe, a jih sidroe, dan adoe jih sidroe. Seudangkan keubeu lhee boh, kiban geubagi saboh sapo?

APA KAOY : Dengar baik-baik ini Polem. Kakaknya satu orang, adik kakaknya satu orang, tambah dia sebagai anak paling bungsu satu orang, sama dengan  tiga orang. Kerbau tiga ekor, ya dapatlah satu ekor seorang. Sesuai janji, kareuna jawabannya beutoi, maka Wagub Muhammad Nazar waktu itu langsung saya berikan hadiah seekor ayam betina nyang telah disiapkan dalam keranjang oleh panitia.

POLEM : Hahaha, mantap hadiahnya.Teuma apa hubungannya h’iem itu deungon seugala persoalan mengurus Aceh nyang Apa Kaoy sebut di awal tadi?

APA KAOY : Nyang kita maksud begini, Polem. Sebagai seusama rakyat Aceh tentu kita juga tidak ingin kemajuan pembangunan hanya bertumpuk di daerah tertentu saja, tapi juga harus meurata ke daerah-daerah lain seluruh Aceh. Meunyoe kheun ureung awai, “Makmu beusare, ade beurata”. Karena  seucara geografis Aceh ini terbagi dalam tiga wilayah, yakni Aceh pesisir, Aceh pegunungan, dan Aceh kepulauan. Masing-masing wilayah tersebut memiliki beragam adat-istiadat dan kebudayaannya. Inilah nyang harus dipahami oleh pemimpin nyang peutimang Aceh seucara menyeluruh.[]

  • Uncategorized

Leave a Reply