JK Bicara Soal Baku Tembak di Lhokseumawe

JK Bicara Soal Baku Tembak di Lhokseumawe

PADANG – Wakil Presiden RI Jusuf Kalla menanggapi baku tembak yang terjadi di dua daerah yang pernah berkonflik: Poso dan Aceh. “Tapi yang terjadi itu hanya kriminal,” ujar Kalla seusai meninjau pembangunan pabrik Indarung VI PT Semen Padang, di Padang, Ahad 23 Agustus 2015.

Kalla mengatakan penembakan di Poso dan Aceh kriminal murni dan sering terjadi di beberapa tempat yang dulu rawan konflik.

Pada Rabu lalu, terjadi baku tembak antara polisi dan anggota kelompok bersenjata di Poso, Sulawesi Tengah. Akibatnya dua orang tewas.

Pada Senin lalu, anggota gabungan kepolisian juga terlibat baku tembak dengan kelompok bersenjata yang diduga sama. Dalam baku tembak itu, tidak ada korban jiwa. Namun, polisi menemukan kamp, senjata, bom dan perlatan lainnya milik kelompok itu.

Baku tembak juga terjadi di Aceh Utara, Kamis lalu. Insiden tersebut menewaskan Ridwan yang diduga anak buah Din Minimi. Ridwan yang bersama empat rekannya berusaha kabur, tewas dengan tujuh peluru bersarang di tubuhnya.

Din Minimi adalah bekas anggota Gerakan Aceh Merdeka. Ia disebut terlibat dalam penembakan dua anggota intel TNI di Aceh beberapa waktu lalu.

Kepolisian menganggap kelompok ini berbahaya. Sebab, mereka diduga memiliki senapan AK-56 dan AK-57.[] sumber: tempo.co

Foto: Polisi mengevakuasi jenazah Ridwan, salah satu anggota Din Minimi, yang tertembak di rumahnya saat penyergapan beberapa waktu lalu. @Datuk Haris Maulana/portalsatu.com

Leave a Reply