Gara-gara Berjenggot, Murid Akademi Polisi Dipecat

Seorang penganut Yahudi Ortodoks di New York, Amerika Serikat, akan mengajukan gugatan terhadap Departemen Kepolisian New York (NYPD) yang telah memecatnya dari akademi polisi karena menolak mencukur jenggot. Dia mengatakan bahwa NYPD telah melakukan diskriminasi agama dengan mengeluarkannya.

Diberitakan CNN, Senin 11 Juni 2012, Fishel Litzman, 38, dipecat dari akademi polisi pada Jumat pekan lalu karena dinilai membangkang. Dia menolak mematuhi peraturan maksimal panjang jenggot polisi adalah 1 milimeter. Padahal, baru seminggu dia duduk di akademi tersebut.

Litzman yang menganut Yahudi aliran Hasidic ini mengatakan bahwa jenggot haram baginya untuk dicukur. "Mencukur jenggot dilarang di agama saya. Seumur hidup, saya membiarkan jenggot ini tumbuh alami. Ini sesuai dengan hukum di Taurat," ujarnya.

Sebenarnya aturan tidak memelihara jenggot tercantum dalam peraturan akademi polisi ketika Litzman diterima. Namun, dia menyanggupinya dan akademi yang menerima fotonya tidak mempermasalahkan apapun.

Barulah ketika masuk kelas, Ayah lima anak ini ditegur dan diminta berkali-kali untuk mencukur jenggotnya. Membantah, dia sempat dihukum tidak diberi libur. Pengajarnya sempat mengatakan bahwa dia bisa memanjangkannya lagi sesuka hati jika sudah menjadi polisi.

"Saya tidak bisa. Ini masalah keyakinan beragama. Saya tidak akan memotong jenggot saya, walaupun hanya sementara, agar bisa lulus akademi," tegasnya.

Wakil Komisaris NYPD Paul Browne mempertahankan pemecatan Litzman. Dia mengatakan bahwa banyak juga anggota polisi Yahudi Hasidic yang mematuhi peraturan memotong jenggot. "Dia tidak mematuhi peraturan untuk mencukur jenggot hingga 1 mm," kata Browne.

Demi memasuki akademi polisi, Litzman mengundurkan diri dari pekerjaan sebelumnya. Dia rencananya akan mengajukan gugatan kepada NYPD atas tuduhan diskriminasi agama.

"Saya tidak akan menanggalkan keyakinan saya, karena saya percaya dapat sukses menjadi anggota NYPD sekaligus seorang Yahudi yang taat," kata dia.|sumber: vivanews

  • Uncategorized

Leave a Reply