Bahasa Aceh-Jamee di Meureubo (Bagian II)

Pada tulisan sebelumnya telah dibahas tentang bahasa Jamee-Aceh yang digunakan oleh sebagian masyarakat Meureubo, Aceh Barat. Sekadar mengingatkan kembali, bahasa Jamee-Aceh artinya dalam bahasa Jamee digunakan sebagian kosakata bahasa Aceh. Tak jauh berbeda dengan konsep ini, masih menurut penelitian Saifullah (2011), bahasa Aceh-Jamee berarti adanya penggunaan sebagian kosakata bahasa Jamee ketika penuturnya menggunakan bahasa Aceh. Ini dapat dilihat dalam kalimat berikut.

  • Eungket nyan ka-taguen asam padeh mantöng.
  • Ka-sampôh salemo adék kah nyan.
  • Keulakuwan jih ka padusien
  • Peue han banjir, lung nyan ka sumbek bak pintô ie.

Asam padeh, salemo, padusien, dan sumbek dalam keempat kalimat itu adalah kosakata bahasa Jamee. Kata-kata itu dalam bahasa Aceh berturut-turut bermakna ‘asam keu-eung’, ‘ik idông’, ‘inöng’, dan ‘do’.

Keempat kosakata itu diambil secara utuh dari bahasa Aceh tanpa adanya perubahan bentuk ketika digunakan dalam bahasa Jamee. Begitu pula kata tengkak dan gamen dalam dua kalimat berikut. Tengkak bermakna ‘capik’, sedangkan gamen bermakna ‘graman’.

  • Si Mimi hana jak sikula, gaki jih ka tengkak.
  • Gamen lôn kalön aneuk ubit nyan.

Penggunaan kosakata bahasa Jamee dalam bahasa Aceh tidak hanya terjadi dengan cara menyerap secara utuh, tetapi juga dengan penerjemahan. Penerjemahan dilakukan dengan banyak cara. Salah satunya dengan menerjemahkan ba dari bahasa Jamee menjadi meu- yang merupakan imbuhan bahasa Aceh. Contohnya adalah pada kata meulado ‘cabai giling’, meuhampeh ‘terhempas’, meulumuik ‘berlumut’, dan meutungkek ‘bertongkat’.

Penggunaan keempat kata ini dalam kalimat, misalnya:

  • Lôn galak eungket nyang meulado.
  • Usaha lôn   ka bangkret, lôn ka meuhampeh
  • Pageu nyan ka meulumuik pajan tapeugléh.
  • Ayahwa payah meutungkek watèe ék gunong.

Kata meulado, meuhampeh, meulumuik, meutungkek dalam bahasa Aceh adalah meusambai capli, meuseumpom, meusiseuk, meutungkat.

Penerjemahan seperti itu juga terjadi pada kata ulang. Proses penerjemahannya dengan menambahkan meu pada kosakata bahasa Jamee, misalnya:

  • Curang that jih. Ka meutubi-tubi ji-peungeuet lôn.
  • Peue nyang golom sép kah, meurengek-rengek

Dalam bahasa Aceh kata meutubi-tubi dan meurengek-rengek disebut meutai-tai dan meuh’èk-h’èk. []

Leave a Reply