Alasan Lambatnya Informasi Data Jumlah Jamaah Haji Wafat di Insiden Mina

Alasan Lambatnya Informasi Data Jumlah Jamaah Haji Wafat di Insiden Mina

MINA – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menyebutkan alasan lambatnya informasi tentang jumlah data jamaah wafat dari Indonesia di insiden Mina. Hal ini dia sampaikan kepada jamaah Indonesia di Maktab 7 (Mina Jadid) yang menjadi tempat menginap jamaah asal Jawa Barat yang tergabung dalam kloter 61 Embarkasi Jakarta – Bekasi (JKS 61) seperti dikutip dari situs Kemenag.go.id.

“Untuk menyatakan seseorang itu wafat, harus beradasarkan kesaksian yang bisa dipertanggungjawabkan. Tentu pertanggungjawaban secara medis bahwa seseorang itu memang betul-betul telah wafat,” kata Menag, Jumat, 25 September 2015 malam. Ikut mendampingi Menag, Kepala Pusat Informasi dan Humas Rudi Subiyantoro.

Menurutnya informasi terkait jamaah wafat tidak cukup mengandalkan pengakuan pihak keluarga. Meskipun ada anggota keluarga yang menyaksikan kerabatnya wafat. “Selama tidak bisa dijelaskan indikasinya, maka itu sulit bagi kami untuk mengatakan bahwa yang bersangkutan wafat,” katanya.

Dia mengatakan secara yuridis, pernyataan seseorang tentang jamaah wafat harus bisa dipertanggungjawabkan. Apalagi jika terkait dengan peristiwa luar biasa dan terjadi di luar negeri.

Untuk itu, kata dia, data jamaah wafat harus didasarkan pada hasil pemeriksaan pihak otoritatif dan itu adalah petugas kesehatan atau tim medis. “Oleh kareta itu, pemerintah harus menahan diri menunggu sampai adanya pihak yang memiliki otoritas menyatakan bahwa seseorang wafat atau tidak,” katanya.

Menag menambahkan kesulitan lainnya disebabkan terjadinya peristiwa  di negeri orang sehingga Pemerintah Indoensia tidak memiliki otoritas penuh untuk melakukan langkah-langkah  yang dikehendaki. “Bagaimanapun juga Pemerintah Saudi Arabia mempunyai reguilasi sendiri, punya tradisi, budaya, serta tatacaranya tersendiri dalam mengatasi hal-hal seperti ini. Inilah yang menyebabkan kami tidak cukup leluasa, misalnya untuk mengakses informasi di rumah sakit. Itu tidak bisa seperti kalau kita mengakses rumah sakit di Tanah Air. Ada hal-hal yang menyebabkan prosesnya butuh waktu,” ujarnya.

“Kita tetap berupaya semaksimal dan seoptimal mungkin untuk melakukan penyisiran dan penelusuran terhadap sejumlah jamaah kita yang memang belum kembali ke kloternya masing-masing,” katanya lagi.

Kamis (24/09) pagi telah terjadi peristiwa Mina yang menelan ratusan korban jiwa jamaah haji dari berbagai Negara. Akibat peristiwa berdesak-desakannya jamaah haji di Jalan Arab 204 itu, Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi merilis data bahwa sedikitnya ada 225 jamaah  yang dilaporkan belum kembali ke tendanya di Mina mulai saat kejadian sampai dengan Jumat (25/09)  pukul 07.00 waktu Arab Saudi. Dari jumlah tersebut, 192 jamaah di antaranya berasal dari JKS 61.[]

Leave a Reply